Nukilan untuknya



Dia memandang sepi jalan hadapan
seolah tidak dapat lagi dinikmatinya
Dia berjalan penuh sayu langkah perlahan
seolah membawa diri pulang ke pangkuan

Kewujudannya umpama pelita yang menerangi jalan
sentiasa berjasa kepada alam
memapah,memimpin,membimbing
agar tidak ketinggalan.

Kasihnya unggul di hati insan
berterusan menyimbah bara agar panasnya dapat dirasakan
agar tidak sesekali luput dari ingatan yang tersayang.

Hari itu aku lihat dia jalan perlahan
meratapi hari terakhir yang akan ditinggalkan
menjalani waktu berakhir perlahan demi perlahan

Seolah-olah tahu dia akan pulang.



                                                     -Cikgu Akub dalam ingatan.
                                                  Al-Fatihah aku ucapkan

No comments:

Post a Comment

hye tinggalkan lah jejak anda disini (: